Penampakan di Minimarket

#horror ini dikirimkan seseorang bernama Ridwan berjudul “Penampakan di Minimarket.”. #kisahhorror

Malam min. Saya mau cerita sedikit nih pengalaman waktu masih jadi anak minimarket sekitar 2 tahun lalu. Pas itu saya belum lama lulus sekolah, mau kuliah gak ada duit jadi sambil nabung kerja dulu dan keterima di minimarket. Minimarket tempat saya tuh mayan sepi dan terpencil padahal gak jauh2 banget dari Jakarta. Bukanya 24 jam, deg-degan juga sebenernya karena banyak perampokan minimarket 24 jam gitu. Tapi mau gimana lagi namanya juga tugas. Saya biasanya rolling jaga malam.

Baca juga: MAHLUK PENJAGA HUTAN

Cerita-cerita seram di toko sih sebenernya udah lumayan banyak, tapi bukan saya yang ngalamin. Seperti kalo tengah malam suka ada suara orang turun tangga dari lantai 2, padahal kosong. Pas ditengok pun gak ada orang, terus pernah juga tengah malem ada yg ngintip di sela tangga. Mukanya cewek gitu, denger2 di lantai 2 emang ada kuntilanaknya. Kadang suka turun dan ngacak2 barang. Tapi saya belum pernah liat sih, dan belum pernah ngalamin yang gimana-gimana. Sampe malam itu, akhirnya saya ketemu juga sama yang gituan.

Kejadiannya pas jam 12 atau 1 malam gitu, saya jaga depan sendiri dan teman lagi beresin barang di rak. Saya waktu itu lagi main hape, terus ada ibu sama anak kecil umur 6 tahun masuk. Saya kasih salam biasa mereka senyum. Ya udah kan, saya lanjut main hape. Gak lama saya nyadar kalo gak ada motor atau mobil parkir di depan. Lah terus mereka naik apa? Masa iya jalan kaki jam segini? Tapi ya udahlah saya berpikir positif aja.

Tapi lama-lama kok gak ada suaranya. Saya cek ke cctv orangnya gak ada. Terus saya tanya temen dia juga gak liat. Saya panik dan nyari, taunya mereka keluar dari pintu belakang.

Baca juga: Genderuwo Peliharaan Kakek

“Maaf mas saya pakai kamar mandinya, anak saya muntah.” Kata dia. Saya liat orang anaknya pucat.

Tapi saya curiga kalau mereka mengutil, soalnya kalo bener bisa hamsyong saya dipotong gaji. Akhirnya saya izin mau meriksa tas saya tubuh mereka seadanya. Mereka gak keberatan, terus pas saya ngambil tas si ibu tangan dingin…

Saya kaget tapi berusaha biasa aja, saya periksa tasnya gak ada apa-apa. Tapi saya penasaran terus ngecek, gak lama temen saya manggul dari depan. Saya cuekin tapi dia makin kenceng. Akhirnya saya samperin. “Kenapa sih lo?” Kata saya. Temen saya narik ke samping deket chiller. “Itu kok punggung si ibunya berdarah? Gak liat lo?”. Loh saya kaget karena emang gak merhatiin. Dibilang gitu saya merinding, tapi masih gak yakin juga. Saya intip dari sela-sela rak, bener berdarah. Dan saya intip gak ada kakinya…

Baca juga: Pada Akhirnya, Kita Mati Sendiri

Karena takut saya sama temen saya ngumpet di pojokan sambil doa dikit-dikit, di depan chiller. Agak lama hening, terus gak taunya wajah si ibu ngelongok dari atas rak snack. Ngelongok ke bawah kayak ngintip dan senyum. Lehernya panjang dan mukanya pucet banget kayak mayat.

Saya sama temen saya lari kenceng sampe nabrak2 rak, bodo amat dah. Kita keluar aja minta tolong, untung ada tukang sekoteng. “Tapi bapak bukan setan juga kan?” Kata saya, trauma nanti taunya setan juga. “Astagfiruloh, mau ditolongin malah nuduh saya setan.” Kata tukan sekoteng

Kayak di film horor jaman dulu. Si tukang sekoteng malah ngetawain saya, orang lagi takut malah diketawain. Kita semua balik ke toko, dan gak ada siapa-siapa. “Tenang udh pergi, paling yg di atas aja tuh masih ngintip pengen tau.” Kata si tukang sekoteng, denger begitu saya merinding lagi. Lah yang di atas juga wujudnya serem…

Hampir aja saya pulang, untung dicegah sama tukang sekoteng. Katanya takut itu cuma sama Allah, dan insya Allah mereka gak bakal balik dan yang di atas gak bakal ganggu. Saya sama teman saya gak jadi pulang, stay sampe pagi. Tapi tetep siap pulang kalo ada gangguan lagi. Alhamdulilah sampai pagi gak ada gangguan lagi. Setelah itu saya pun mulai semacam menerima mereka, terutama kuntilanak di lantai atas. Saya akhirnya kena giliran diintip dari atas pas lagi naruh tas di belakang pas mau jaga malem. Tapi ya cuma itu aja, gak lebih.

Sampai akhirnya saya resign dari sana dan lanjut kuliah. Emang bener sih, perjuangan nyari uang itu gak mudah. Kadang harus berurusan sama yang begitu, tapi ya niatin aja mau kerja. Pasti aman-aman aja. Segini aja cerita saya, lain kali kirim lagi min. -end- #kisahhorror